liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Seleksi KPU di 15 Provinsi dan 118 Daerah Dimulai, Cek Jadwalnya

Survei: Masyarakat Tak Setuju Sistem Pemilu Proporsional Tertutup

2 minutes, 2 seconds Read

Pemilu 2024 mendatang berpotensi kembali menggelar pemilu dengan sistem proporsional tertutup. Hal itu sejalan dengan uji materi UU No. 7 Tahun 2017 tentang Pemilu, khususnya pasal tentang sistem pemilu di Mahkamah Konstitusi.

Belum lagi keputusan yang diambil, beredar kabar bahwa majelis hakim telah sepakat untuk memberikan judicial review dan mengembalikan sistem pemilu dari proporsional terbuka menjadi proporsional tertutup. Dengan sistem tertutup, pemilih hanya perlu mencoblos partai politik dan tidak harus mencoblos caleg.

Kabar tersebut disampaikan mantan Wakil Menteri Hukum dan HAM Denny Indrayana. Melalui akun media sosial Twitternya, Denny mengaku mendapat bocoran bahwa Mahkamah Konstitusi telah memutus uji materil dengan putusan menerima uji materi perkara nomor 114/PUU-XX/2022.

Juru bicara MK Fajar Laksono membantah rumor tersebut. Ia mengatakan, Mahkamah Konstitusi belum sampai pada tahap pengambilan keputusan. Mahkamah Konstitusi yang baru akan menerima kesimpulan dari pihak yang mengajukan uji materi dan termohon.

“Kami belum membahasnya,” kata Fajar saat dikonfirmasi, Senin (29/5).

Fajar menjelaskan, tahapan sidang pengujian sistem pemilu memang sudah selesai. Selanjutnya adalah penyerahan dokumen kesimpulan oleh masing-masing pihak, baik termohon maupun pemohon.

Berdasarkan sidang terakhir yang digelar pada Selasa (23/5), para pihak akan menyampaikan kesimpulannya kepada majelis hakim konstitusi paling lambat pada 31 Mei 2023 pukul 11.00 WIB. Setelah itu, kata Fajar, majelis hakim akan membahas dan mengambil keputusan terkait kasus tersebut.

“Bila putusan sudah siap, maka sidang pembacaan putusan akan dijadwalkan,” ujar Fajar lagi.

Beredar kabar bahwa Mahkamah Konstitusi telah mengambil sikap soal sistem pemilu yang sedang dicermati. Sebelumnya, 8 dari 9 partai politik di parlemen menolak uji materi. Hanya Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang mendukung sistem pemilu tertutup ini.

Lalu bagaimana dengan opini publik tentang sistem pemilu tertutup?

Oposisi terhadap potensi penerapan kembali sistem pemilu tertutup tampaknya semakin berkembang di masyarakat sejak uji materil berlangsung di Mahkamah Konstitusi. Menurut survei Curious dari Katadata Insight Center (KIC) yang dilakukan pada 27 April – 4 Mei 2023, sebanyak 49,5% responden menyatakan tidak setuju jika pemilu diselenggarakan dengan sistem tertutup.

Bila dirinci, angka tersebut merupakan gabungan dari responden yang menjawab sangat tidak setuju yaitu 17,4% dan responden yang tidak setuju sebanyak 32,1%. Sebaliknya, 41,6% responden setuju dengan sistem proporsional tertutup. Dengan perincian agak setuju 17,6%, setuju 15,7%, dan sangat setuju 8,3%. Sedangkan responden yang tidak menjawab berjumlah 9,0%.

Survei ini melibatkan 580 responden yang diwawancarai menggunakan metode Computer Assisted Web Interview (CAWI), dengan margin error survei +/- 3,79%, pada tingkat kepercayaan 95%.

Dalam sistem proporsional tertutup, pemilih akan menentukan pilihannya dengan memilih partai politik di tempat pemungutan suara. Singkatnya, pemilih tidak memilih angka, tetapi untuk partai politik mereka. Sebaliknya, dalam sistem pemilu proporsional terbuka, pemilih menentukan preferensi mereka dengan memilih langsung calon non-partai.

Similar Posts

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21